Pukulan Paskah terhadap Apatisme Sosial Saya

 Bahan Paskah lainnya dapat diakses di:live.sabda.org

Hanya Yesus yang bisa menawarkan pengampunan, baik untuk kejahatan sejarah dan kejahatan di dalam hatiku.

Kamp Penetrasi

Mula-mula, rekaman pria, wanita, dan anak-anak yang berbintik-bintik, pucat, hitam dan putih dijejerkan dan ditembak, tubuh mereka ditendang ke kuburan terbuka, tampak seperti sesuatu dari film bisu. Tetapi ini adalah gambar dari peristiwa nyata. Kemudian, ketika saya berjalan melewati koridor yang dingin dan sempit dari Yad Vashem, museum Holocaust di Yerusalem, mendengarkan narator membimbing saya melalui sejarah, melihat instrumen brutal kematian, dan menjalankan tangan saya di sepanjang artefak yang dikumpulkan dari kematian, semuanya terasa aneh dan aneh. Kengerian yang digambarkan dan digambarkan di tempat ini tidak terjadi di dalam film, tetapi terjadi pada orang-orang nyata, beberapa di antaranya berada di pohon keluarga saya.

Ibuku adalah seorang Yahudi. Kakek buyut saya melarikan diri dari Polandia dan Rusia pada pergantian abad ke-19 untuk mencari kehidupan yang lebih baik. Tetapi jika mereka tidak — dan emigrasi mereka berbahaya dan tidak pasti — mungkin saya tidak akan pernah melihat rekaman kekejaman manusia. Lagi pula, bisa jadi kakek-nenekku jatuh ke kuburan yang terbuka itu.

Saya menangis ketika melihat tumpukan sepatu, kacamata, mainan anak-anak. Orang dengan harapan dan impian, diburu, ditangkap, dan dibunuh dengan kejam. Di ruang bundar besar yang tampak seperti planetarium, bintang di langit-langit mewakili anak-anak; 1,5 juta dari mereka. Di setiap bintang, saya membayangkan wajah salah satu anak saya, rentan dan tidak berdosa, ditandai untuk mati.

Penglihatan memungkinkan kita untuk meninjau sejarah dan marah dari jarak jauh. Tetapi jalan menuju genosida diaspal oleh marginalisasi yang lambat dan stabil dari orang-orang Yahudi. Pertama, mereka adalah bankir kaya dari masyarakat kelas atas yang dikambinghitamkan karena hilangnya karakter nasional Jerman.

Kebencian rakyat, dalam masa tekanan ekonomi, bekerja untuk membenarkan erosi kebebasan yang lambat bagi orang Yahudi Jerman. Akhirnya mereka ditempatkan di bawah batasan ekonomi dan sosial yang berat, pembatasan yang tidak populer di negara ini. Mereka digambarkan dalam kartun dan budaya pop sebagai hewan dengan wajah yang cacat. Kemudian mereka di ghetto, dibulatkan dan dikirim ke kamp kerja paksa, digunakan dalam eksperimen ilmiah, dan dikirim dalam mobil ternak ke tempat-tempat seperti Auschwitz, Dachau, dan Treblinka sebagai bagian dari "Solusi Akhir."

Pertanyaan yang paling sering ditanyakan dalam koridor penyempitan Yad Vashem adalah "Bagaimana dunia bisa membiarkan ini terjadi?" Karena kita meragukan kemampuan kita sendiri untuk melakukan atau mentoleransi kejahatan seperti itu, kita yakin bahwa hal seperti itu tidak mungkin terjadi hari ini.

Tetapi rezim Nazi tidak berkuasa di negara dunia ketiga di bawah mantra ideologi kafir. Hitler naik ke tampuk kekuasaan pada abad ke-20, di negara yang beradab dan didominasi Kristen.

Kebenarannya adalah, kejahatan besar mungkin terjadi di zaman kita. Mereka yang membentuk masyarakat yang beradab mampu merancangnya. Holocaust terjadi karena manusia, dirusak oleh dosa, saling menyerang. Sejak Eden, kami telah menemukan cara untuk menggantikan Tuhan daripada mewakili dia di dunia ini. Kita tidak pernah di atas menyerang martabat yang unik yang ia berikan kepada setiap manusia. Dibutuhkan satu generasi bagi Kain untuk melihat Habel tidak lagi sebagai sesama manusia, diciptakan menurut gambar Allah, tetapi sebagai penghalang untuk berkuasa. Begitu pula dengan serangan terhadap martabat manusia saat ini.

Hanya Yesus yang bisa menawarkan pengampunan, baik untuk kejahatan sejarah dan kejahatan di dalam hatiku.

Telegram Facebook Twitter WhatsApp

Tetapi ada harapan, bahkan di tempat yang paling gelap sekalipun. Ketika pengunjung meninggalkan Yad Vashem, koridor sempit dan gelap terbuka ke sinar matahari terang di atas ruang hijau yang indah yang disebut Taman Kebenaran di antara Bangsa-Bangsa. Itu didedikasikan untuk orang bukan Yahudi yang mempertaruhkan segalanya untuk melindungi dan menyelamatkan orang Yahudi. Nama-nama itu adalah bagian dari daftar nama orang-orang yang melihat tidak manusiawi Holocaust dan berjuang kembali.

Tetapi ukuran daftar itu menghancurkan hati saya. Itu harus lebih lama. Mereka yang memilih untuk menentang ketidakadilan di generasi mereka adalah pengecualian daripada aturan. Itu selalu begitu.

Perjalanan saya ke Yerusalem datang ketika orang Amerika berada di tengah-tengah perdebatan yang rumit tentang populasi rentan yang sama. Sementara para pemimpin politik mempertimbangkan bagaimana menyeimbangkan belas kasih dan keamanan dalam menetapkan kebijakan pengungsi, terutama bagi orang Kristen dan Muslim yang melarikan diri dari Negara Islam (ISIS), diskusi abadi tentang aborsi terus meningkat.

Ini adalah masalah yang rumit dan bermuatan emosi, tetapi jika kita tidak berhati-hati, kita akan berakhir dengan berpartisipasi dalam dehumanisasi orang-orang yang mungkin kita anggap sebagai ancaman terhadap cara hidup kita.

Terkadang kejahatan tetap ada karena orang jahat melakukan itu atas dunia. Sebagian besar kejahatan berlangsung lama karena orang baik mengalihkan mata mereka dari yang rentan.

Kita mampu menutup mata terhadap ketidakadilan dan secara pasif menyetujui teror karena kita menggunakan eufemisme mudah yang mengingkari kemanusiaan kepada yang rentan. Pada tahun 1940-an, para pemimpin dunia menggambarkan Holocaust sebagai "masalah Yahudi." Hari ini, kami menggunakan istilah lain: Kami menggunakan istilah seperti "apa yang disebut pengungsi" dan "janin" Istilah klinis seperti "aborsi" dan "deportasi paksa" menjaga kengerian baik dari halaman belakang kami.

Sesuatu terjadi ketika kita tidak melihat wajah manusia yang rentan. Ini adalah bagaimana kita dengan mudah melabeli populasi tertentu sebagai "orang-orang itu." Begitulah cara kita menerima atau bahkan mendorong para pemimpin kita untuk memperjuangkan kebijakan yang kejam bagi yang tak berdaya. Jika kita tidak melihat martabat pada yang lain, itu membenarkan ketidakpedulian terhadap ketidakadilan yang dapat menyebabkan generasi masa depan, di belakang, untuk mundur dengan ngeri.

Ketika saya mencoba untuk memahami kejahatan yang dipamerkan di Yad Vashem dan kejahatan yang saya lihat di berita utama, saya tidak dihibur oleh kesedihan atau kemampuan saya untuk menolak persetujuan diam-diam. Dengan penuh air mata saya membawa hati saya sendiri yang penuh dosa dan membunuh ke tempat di mana keadilan dan belas kasihan bertemu: salib Yesus. Satu-satunya jenis keadilan yang sempurna terhadap kejahatan tingkat-Holocaust adalah jenis yang ditampilkan Tuhan dalam kemarahannya terhadap Yesus atau dalam realitas neraka yang kekal dan menyala-nyala. Hanya Yesus yang dapat mengalahkan korupsi yang menggerogoti jalannya ke dalam hati manusia dan menyebabkan orang berbalik melawan satu sama lain. Hanya Yesus yang bisa menawarkan pengampunan, baik untuk kejahatan tercela dalam sejarah manusia dan kejahatan pasif yang diam di dalam hati saya sendiri.

Ini adalah kisah Paskah — serangan berdarah Salib dan pembaruan Kebangkitan yang membangkitkan kembali — yang mendorong perjuangan kita melawan kejahatan hari ini. Kita bekerja melawan ketidakadilan dengan bersandar bukan pada sumber daya kita yang tidak memadai, tetapi pada visi Kristus yang diberdayakan oleh Roh. Jika sebuah kerajaan baru telah tiba di dalam Yesus, pekerjaan kita untuk menemukan keadilan bagi yang tertindas mengumumkan kepada dunia bahwa kedatangannya adalah kabar baik bagi orang miskin dan yang membutuhkan. Ketika kami menjadikan ini sebagai misi kami, kami tidak hanya bertindak sebagai aktivis; kami menunjukkan kepada dunia sekilas tentang kerajaan Allah, jika hanya dalam dosis kecil.

Paskah adalah mengapa kita harus memerangi kejahatan di generasi kita. Kejahatan ini muncul dengan cara yang halus dan parah. Beberapa berpartisipasi, dengan kata-kata atau tindakan, dalam dehumanisasi dari apa yang telah dinyatakan Tuhan manusia. Gulir melalui umpan Facebook Anda dan Anda akan sering membaca bahasa yang meremehkan dan dengki tentang kelompok orang yang rentan yang tidak memiliki kekuatan. Ini menyerang martabat mereka dengan memberi label mereka sebagai sekali pakai. Orang lain, seperti pendeta dan orang Lewi di jalan Yerikho, tidak membiarkan diri mereka melihat apa yang dilihat Allah: martabat orang lain. (Lihat Lukas 10: 25–37). Baru-baru ini, kita tergoda untuk berpaling dari kekejaman yang dilakukan terhadap wanita dan anak-anak dalam perang saudara berdarah Suriah.

Setiap tetes darah yang tidak berdosa merupakan serangan terhadap martabat manusia yang dianugerahkan Tuhan kepada manusia. Ini adalah serangan bukan hanya pada orang yang terbunuh, tetapi pada Tuhan sendiri. Setan, kata Yesus, adalah seorang pembunuh sejak awal (Yohanes 8: 42–45). Musuh dibakar oleh darah manusia, karena manusia adalah pembawa citra Tuhan.

Ketika kita berbicara untuk yang belum lahir, ketika meninggikan suara imigran, pengungsi, minoritas, kita menunjukkan kepada dunia sebuah visi tentang kerajaan Allah. Ketika kita menuntut martabat bagi yang tertindas, kita mendorong kembali kebohongan-kebohongan dehumanisasi Setan yang mereduksi manusia menjadi tidak lebih dari binatang. Kami memberi tahu gadis yang diperdagangkan, anak yang belum lahir, minoritas yang dibungkam, “Anda memiliki martabat. Anda penting — bagi kami dan bagi Tuhan. ”

Jika kita tidak berhati-hati, jika kita tidak menjalankan etika kerajaan Allah, kita akan menemukan diri kita mengadopsi bahasa penindas, meyakinkan diri sendiri bahwa berkembangnya y ang lain adalah ancaman bagi keberadaan kita. Setiap generasi dihadapkan dengan godaan ini.

Reginald Howard

Paskah adalah lebih dari sekedar liburan Amerika yang sakral, berwarna pastel. Ini adalah pengumuman kepada dunia bahwa ada cerita lain, sesuatu yang lebih dari lingkaran kekerasan, ketidakmanusiawian, dan kebencian yang merusak setiap sudut kosmos. Kekristenan memberikan nilai tidak berdasarkan utilitas atau kecantikan, tetapi pada setiap status unik manusia sebagai pembawa citra dari Yang Mahakuasa. Kristus mengalahkan musuh, dan itu membebaskan tentara yang dipimpin Roh, di setiap generasi, untuk menjadi agen penyembuhan bagi dunia.

Seringkali, pekerjaan ini tampak sia-sia, seolah-olah mereka yang memerangi kejahatan jauh kalah jumlah oleh mereka yang melakukannya. Tetapi kita harus ingat bahwa gerakan Kristen ini tidak dimulai di istana raja, tetapi di palung yang stabil, dan itu memantul ke dunia dengan 12 orang biasa. Pekerjaan kita tampaknya tidak substansial, seperti peniti cahaya dalam kekosongan yang gelap, tetapi rasul Yohanes mengingatkan kita bahwa Terang telah memasuki dunia dan tidak diatasi oleh kegelapan (Yohanes 1: 5).

Aku berlama-lama di kebun di luar Yad Vashem, mengumpulkan emosi dalam keheningan. Saya membaca nama orang-orang yang dulu dianggap kecil dan tidak berdaya, orang-orang bukan Yahudi yang mempertaruhkan kemakmuran, platform, dan prestise untuk menyelamatkan orang-orang Yahudi. Nama mereka, udara terbuka, dan sinar matahari mengingatkan saya bahwa kejahatan tidak akan bertahan selamanya dan bahwa Tuhan memiliki orang-orang di setiap generasi yang bersedia melakukan apa yang benar.

Inilah artinya menjadi orang Kristen — pada hari Minggu Paskah dan setiap hari. Orang-orang Tuhan dipanggil untuk mempertaruhkan hidup mereka bagi mereka yang suaranya telah dilumpuhkan. Suatu hari ini akan diabadikan, bukan di taman, tetapi di kota yang pembangun dan pembuatnya adalah Tuhan.

Daniel Darling adalah wakil presiden untuk komunikasi untuk Komisi Kebebasan Etis dan Keagamaan dari Southern Baptist Convention (ERLC). Sebelumnya, ia melayani sebagai pendeta senior Gereja Alkitab Gages Lake di pinggiran barat laut Chicago.

Download Audio

Diterjemahkan dari
Nama situs : Christianity Today
Alamat URL : https://www.christianitytoday.com/ct/2017/april-web-only/easters-blow-to-my-social-apathy.html
Judul asli artikel : Easter Blow to My Social Apathy
Penulis artikel : Daniel Darling