"Bapa, Ampunilah Mereka"

"Bapa, Ampunilah Mereka"

Gambar: Yesus Bangkit

Apakah Anda melihat apa yang TIDAK DILAKUKAN Yesus? Dia TIDAK membalas.

Dialog Jumat pagi itu pahit. Dari para penonton, "Turunlah dari salib jika Anda adalah Anak Allah!"

Dari para pemimpin agama, "Dia menyelamatkan orang lain tetapi dia tidak bisa menyelamatkan dirinya sendiri."

Dari para prajurit, "Jika Engkau adalah raja orang Yahudi, selamatkanlah diri-Mu sendiri."

Kata-kata pahit. Asam dengan sarkasme. Kebencian. Kurang sopan. Bukankah cukup bahwa dia sedang disalibkan? Bukankah cukup bahwa dia dipermalukan sebagai seorang kriminal? Apakah kuku tidak cukup? Apakah mahkota duri terlalu lunak? Apakah cambukan terlalu pendek?

Untuk beberapa orang, rupanya begitu ...

Dari semua adegan di sekitar salib, yang paling membuat saya marah. "Orang macam apa," saya bertanya pada diri sendiri, "akan mengejek orang yang sedang sekarat?" Siapa yang akan menjadi dasar untuk menuangkan garam cemooh pada luka terbuka? Seberapa rendah dan sesat untuk mengejek pada seseorang yang dicampur dengan rasa sakit ...

Kata-kata yang dilemparkan hari itu dimaksudkan untuk melukai. Dan tidak ada yang lebih menyakitkan daripada kata-kata yang dimaksudkan untuk menyakiti ...

Jika Anda menderita atau menderita karena kata-kata orang lain, Anda akan senang mengetahui bahwa ada balsem untuk luka gores ini. Renungkan kata-kata ini dari 1 Petrus 2:23, (AYT)

“Ketika Ia diejek, Ia tidak membalas dengan ejekan; ketika Ia menderita, Ia tidak mengancam, tetapi menyerahkan diri-Nya kepada Allah yang akan menghakimi dengan adil.”

Apakah Anda melihat apa yang tidak Yesus lakukan? Dia tidak membalas. Dia tidak menggigit kembali. Dia tidak mengatakan, “Saya akan membuat Anda!” “Kemarilah dan katakan itu ke wajahku!” “Tunggu saja sampai setelah kebangkitan, sobat!” Tidak, pernyataan ini tidak ditemukan di bibir Kristus.

Apakah Anda melihat apa yang Yesus lakukan? Dia "mempercayakan dirinya kepada dia yang menilai dengan adil." Atau lebih sederhananya, dia menyerahkan hukuman kepada Tuhan. Dia tidak mengambil tugas untuk membalas dendam. Dia tidak menuntut maaf. Dia tidak menyewa pemburu bayaran dan tidak mengirim pagar betis. Dia, yang sangat menentang, berbicara tentang pembelaan mereka. "Ya Bapa, ampunilah mereka, karena mereka tidak tahu apa yang mereka lakukan."? (Lukas 23:34, AYT) ...

"Mereka tidak tahu apa yang mereka lakukan."

Dan, ketika Anda memikirkannya, mereka tidak tahu. Mereka sama sekali tidak tahu apa yang mereka lakukan. Mereka adalah gerombolan yang gila, tergila-gila pada sesuatu yang tidak dapat mereka lihat sehingga mereka memilihnya, dari antara semua orang, Allah. Akan tetapi, mereka tidak tahu apa yang mereka lakukan.

Percayakan diri Anda kepada Dia yang menilai dengan adil.

Telegram Facebook Twitter WhatsApp

Ya, dialog hari Jumat itu terasa pahit. Batu-batu verbal dimaksudkan untuk menyengat. Bagaimana Yesus, dengan tubuh yang dirundung rasa sakit, mata yang dibutakan oleh darahnya sendiri, dan paru-parunya merindukan udara, dapat berbicara atas nama beberapa preman tak berperasaan di luar pemahaman saya. Tidak pernah, tidak pernah aku melihat cinta seperti itu. Jika seseorang layak mendapat balas dendam, Yesus melakukannya. Tapi dia tidak menerimanya. Sebaliknya dia mati untuk mereka. Bagaimana dia bisa melakukannya? Saya tidak tahu. Namun, saya tahu bahwa tiba-tiba luka saya terasa sangat tidak menyakitkan. Dendam dan perasaan saya tiba-tiba menjadi kekanak-kanakan.

Kadang-kadang saya bertanya-tanya apakah kita tidak melihat kasih Kristus sama banyaknya dengan orang-orang yang ditolerirnya seperti dalam penderitaan yang dia alami.

Berkat yang mengagumkan.

Apakah Anda ingin menerima Yesus hari ini? Anda dapat melakukannya sekarang dengan berdoa dengan tulus doa berikut.

Tuhan Yesus, aku ingin mengenal Engkau secara pribadi. Terima kasih telah mati di kayu salib untuk dosa-dosaku. Aku membuka pintu kehidupanku kepada-Mu dan meminta-Mu untuk masuk sebagai Juru Selamat dan Tuhanku. Kendalikan hidupku. Terima kasih telah mengampuni dosa-dosaku dan memberiku kehidupan yang kekal. Jadikan aku menjadi seperti yang Engkau kehendaki. Amin.

Download Audio

Diterjemahkan dari:
Nama situs : Thoughts About God
Alamat URL : https://thoughts-about-god.com/easter_/max-lucado_father-forgive-them
Judul asli artikel : “Father, Forgive Them”
Penulis artikel : Max Lucado